Monday, 1 December 2014

tak tenang.


sedangkan dah buat amal,

masih tak tenang, sedangkan dah berzikir,
masih tak tenang, sedangkan dah baca quran,
masih tak tenang, sebab buat maksiat.

ohh, itu rupanya masalah aku.




masih tak tenang, sebab jarak hati dengan majlis ilmu berkilo-kilometer,
masih tak tenang, sebab jarak otak dengan tanah (sujud) jauh sangat,
masih tak tenang, sebab jarak tangan dengan bersedekah jauh sangat,
masih tak tenang, sebab jarak kaki ke surau wal masjid jauh sangat,
masih tak tenang, sebab jarak lidah dengan mengumpat dekat sangat,
masih tak tenang, sebab jarak telinga dengan lagu lagho kosong meter,

makanya begitu juga dengan anggota lain,
sama je,

baru berapa minggu dekat rumah,
baru berapa minggu hadam nikmat cuti,
tapi kau ingat cuti sekian lama ni musim qada' hiburan ke?

tak salah pun berhibur, nyatanya bahawa ia satu fitrah manusia,
sedangkan Rasulullah pun berhibur, takkan kita nak nafikan fitrah pula kan?

ana tak nak sentuh jauh, apa yang dekat dengan kita yang perlu kita baiki,
perkara kecil yang membawa kepada perkara besar,
hari ini main balas-balas surat, esok kapel, lusa zina, begitu perumpaannya.

"rileks akh, tak rasa macam over sangat ke sampai zina lusa?"

cuma hiperbola nak menggambarkan betapa dekatnya suatu perkara kecil itu boleh membawa kepada perkara besar yang boleh membawa fasad, yang menimbulkan fitan, bahaya.

Ini merupakan taktik iblis dalam merosakkan umat Islam, iblis ni dia tidak dan tidak akan berputus asa untuk merosakkan kita umat Islam, kenapa? sebab dia dah berjanji secara face to face dengan Allah yang dia akan usaha sehabis-habisan, dia akan cuba dengan segala apa cara yang halal atau haram baginya semata-mata untuk menyesatkan kita.

lain hari kita kupas pasal iblis dan konco-konconya.

ceritanya, kita dah terlalu leka.

arakian cuti ini seolah jadi wasilah nak qada' segala masa yang kita bernafas dalam bumi tarbiyyah.

kenapa eh?

"tarbiyyah tak function."

atau tarbiyyah tak difunction-kan? oleh siapa?
kau sendiri.
tak perlu nak tuding jauh, diri sendiri ni kan ada.

barangkali kau pandang serong dekat pembawaan yang dianggap tradisi, namun ia bukan.
ia adalah fitrah, manusia yang berakal memang dan sememangnya juga sepatutnya inginkan tarbiyyah,

kenapa kau tidak mahu pula?

aduhai kau cuma leka,
ada tangan berapi yang sedang sumbat telinga kau dengan tutup mata kau,
syaitan nama dia, moga depa ni kena rejam seazabnya hari akhirat nanti,



hati-hati, ana tahu memang sukar,
obviously susah.

misal kata, abang kita belajar overseas sampai 5 tahun,
kemudian dia balik maybe dalam sebulan sekejap,
of course dan semestinya kita akan qada' rasa rindu kat dia dengan sepenuhnya, full-time
kalau cuti hujung minggu memang apply untuk balik rumah dari hostel semata nak jumpa abang,
kan?

tapi kadang kadang kan,
kita perlu berkorban tau teman,

tak nampak motif kalau hirup nafas biah solehah,
tapi bila bernafas dalam dunia sebenar,

sikit sikit chatting dengan kaum tak sejenis,
sikit sikit stalking kat instagram, facebook segala,
sikit sikit mention berjela-jela sampai puluh puluh replies kat twitter,

yang ni ana nak sentuh sikit,

memang perlu, sangat perlu untuk merendahkan diri,
tapi bila qasad dah lari, motif pun jadi lari,
dan pahala boleh bertukar dosa lambat laun,

jika orang puji, cukup dengan kata,

 "Hadza min fadli rabbi" 

atau maknanya "ini adalah kurniaan dari Tuhanku"

tak perlu nak "eh mana ada, kau lagi pandai."

kemudian, "eh aku ni bodoh (maap) je"

kemudian lagi, "biasa je lah, kau pandai lagi"

sedar-sedar berjela dah 20 replies, sedar sedar dah berpuluh comments sampai kena 'view more comments' dah la dengan kaum yang tak sejenis (gender berbeza), boleh timbulkan fitnah satu,

kedua, tak mustahil salah satu akan diketuk dengan perasaan suka,

"eh, tawaddhu' nya dia ni, ini rupanya tulang rusuk kiri aku." kata joyah yang baru berumur 16 tahun.



minta sangat, ana cuma wakil,
bukan mewakili Badan Dakwah dan Rohani KISAS je,
tapi ana merupakan wakil dari perjuangan Rasulullah yang semestinya menekankan konsep batasan pergaulan dalam Islam tu.

minta banyak banyak, betulkan apa yang dah biasa sangat lakukan tu,
ubah paradigma ke arah siratul mustaqim,
maka hasilnya insyaAllah siratul mustaqim juga,

ana tak kata diri ana maksum, barangkali mesti ada dari pihak kami juga yang kadang tersasar dari medan tarbiyyah, dari hadaf dakwah sebenar, tapi itu tugas antum pula untuk ketuk kami,

kita sama-sama menggamel (mengetuk) hati sama-sama agar sama-sama mengorak langkah, membuka ruang untuk menerjah syurga.

sama-sama kita menjadi harapan bangsa.
sebab kita adalah bukti tinggi rendahnya Islam di bumi watan ini.

moga Allah redha.
wallahua'lam

Reactions:

0 kesannya:

Post a Comment

 

Subscribe to Badar KISAS

Contact us

Email us: badarkisas@gmail.com

Penaung