Read more: http://amenoworld.blogspot.com/2011/03/tutorial-nak-ringankan-blog-cepatkan.html#ixzz2wqmwKmT2

Saturday, 26 July 2014

Di mana kasihku?

Di mana kasihku terhadap Islam?
Di mana kasihku terhadap Allah?
Di mana kasihku terhadap Rasulullah?
Aku sering termenung,
Aku sering menangis,
kenapa aku tidak mempunyai perasaan
untuk berjihad, untuk belajar
agar suatu hari nanti aku dapat tolong Islam?

Kadang-kadang aku cemburu,
Aku cemburu melihat rakyat Palestin
berani menegakkan Islam.
Aku cemburu melihat tentera Bridget Al-Qassam
syahid untuk mempertahankan bumi Palestin.
Aku tidak mampu untuk berjihad di medan perang
Sedangkan aku di sini
hanya hidup aman damai,
Sedangkan aku disini
dapat belajar dengan tenang.
Kenapa aku tidak mempunyai perasaan
untuk belajar bersungguh-sungguh


Mungkin aku terlupa,
Aku silap
jihad bukan sekadar di medan perang
tapi aku juga boleh berjihad menuntut ilmu
Aku juga boleh bantu Islam
Aku juga boleh membuatkan Rasulullah tersenyum melihat umat baginda
bersungguh-sungguh menuntut ilmu
hanya semata-mata kerana Allah
Aku juga boleh tolong Palestin suatu hari nanti.


Ya Rasulullah! Aku merinduimu!
Law kana bainana...
sudah pasti aku tersenyum melihatmu
Tetapi adakah engkau tersenyum melihat kami
yang sibuk mengejar dunia
yang sibuk berfoya-foya?

Ya Allah matikan aku dalam keimanan
timbulkan perasaan cintaku pada Islam
tabahkan hatiku untuk menepuh dugaanMu
Ya Allah bantulah kami untuk tegakkan Islam di muka bumi ini
aku juga ingin merasai manisnya, gembiranya
hidup di zaman kegemilangan Islam...
Bantulah kami...


Friday, 25 July 2014

Di mana Ramadhan ku ?

 Harini sudah ramadhan yang ke 27.
Hatiku seolah-olah sama seperti dulu
sebelum Ramadhan 
Tingkah laku ku ,
sama seperti
sebelum ini
Jadi , 
apakah aku benar-benar menghayati Ramadhan ini,
perasaan cemburu mula terbit melihat
mereka semakin taqarrub dengan pencipta seluruh Alam,
namun aku tidak merasakan itu,
kenapa?
persoalan ini sering menjengah di fikiranku,
ya Allah,
adakah ini tanda-tanda bahawa
hatiku telah mati .
Sudah 10 malam terakhir pun,
seolah-olah hati ini,
tidak merasai kemanisan beribadah,
sangat berbeza dengan ramadhan sebelum ini,


 kalau dulu aku sangat gembira menyambut Ramadhan,
kalau dulu aku memaksimakan segala ibadahku hanya kepada
Allah.
Kini aku tidak lagi berasa begitu,
Bukanlah aku tidak gembira menyambut Ramadhan kali ini,
cuma aku rasa,
ramadhan kali ini ,
penghayatan aku sangat kurang,
tidak sama seperti dulu.
Namun aku sentiasa berdoa kepada Allah Azza Wa Jalla ,
semoga Allah mengampunkan segala dosa-dosa aku,
meminta petunjuk dan hidayah
serta hikmah mengapa aku merasakan perasaan ini,
aku sedih dengan diri aku sendiri.

Malam tadi,aku merasakan sesuatu,
yang sangat berbeza,
aku memang sudah bertekad ,
semoga Allah memberi aku kekuatan untuk bangun,
qiyam
Alhamdulillah Allah mendengar doaku,
Allah mengejutkan aku dari tidur,
aku bergegas menuju ke musolla,
melihat jam masih 4.30
takkan aku lepaskan peluang ini
segera aku mengambil wudhuk
dengan hati berbunga-bunga untuk bertemu 
dengan jantung hati , Allah
dengan bertemankan sepi,
hanya satu lampu yang menerangi,
aku mulakan solat sunatku,


Di sujud terakhirku,
aku biarkan hatiku duduk lebih tinggi dari akal,
dalam keadaan yang sangat lama,
memohon segala hajatku,
tak semena mena ,
tanpa aku sedari ,
air mataku mengalir perlahan,
perasaan apakah ini,
beginikah perasaan bersama kekasih hati,
tempat bergantung,
tempat meluahkan segala perasaan,
tenangnya rasa ini,

aku percaya Allah pasti akan mengkabulkan permintaan aku,
husnu dzon dan yakin,
ya allah , 
akhirnya terjawab jua persoalanku selama ini,
manakan dapat kemanisan dalam beribadah,
jika kita tidak berusaha,
tidak bertekad sebetul-betul tekad,
untuk dekat denganNya,
hanya dengan solat malam,
hanya waktu itu,
antara aku dengan Dia,
saat yang paling bahagia,

harapan aku,
agar aku dapat lagi,
merasai ketenangan ini,
bukan sahaja pada bulan Ramadhan,
yang mulia ini,
tapi buat seumur hidupku .