Thursday, 31 July 2014

Aku nak jadi baik!

Sebelum itu ana mohon maaf kalau cerita ini ada menyentuh hati mana-mana pihak. Niat ana hanya untuk mengingatkan antum semua agar jangan tinggalkan agama, amalan antum semua hanya di sekolah, tapi bawa semua itu kemana sahaja antum pergi.
..................................................................................................................................................................

Aku dulu budak sekolah agama. Aku dapat macam2 tarbiyyah daripada senior2, cikgu2. Aku hidup dalam biah yang baik...Aku suka, aku seronok dengan suasana tu... Bila tengok orang lain buat baik, aku pun nak buat baik... Itu aku yang dulu...

Bila rizak SPM keluar, aku dapat 11A+. Aku menangis kegembiraan. Aku dapat tawaran untuk sambung belajar kat Manchester.


Kawan2, family, cikgu2 semua pesan jaga diri...ingat semua yang kita belajar dulu.
Aku menangis. Masa yang dinantikan dah tiba... Family aku hantar aku ke KLIA.
Sekarang aku dah sampai kat bumi Manchester. Aku tersenyum tak percaya aku dah sampai kat sana.

Hari pertama kat sana terasa seperti sebulan. Tapi bila dah lama kat sana, aku jadi semakin seronok. Aku belajar banyak benda kat sana. Aku belajar banyak perkara2 yang 'seronok' kat sana. Aku pergi clubbing, aku bercouple dengan perempuan kat sana. Aku mula jauhkan diri daripada group usrah. Aku minum arak, aku berfoya-foya. Seronok. Tak ada perkataan lain yang dapat mengungkap perasaan aku waktu ini. Dulu aku dilarang untuk buat semua benda ni, aku pun tak faham kenapa dilarang padahal seronok kot.

Kehidupan aku berputar 360˚... Sekarang penampilan aku pun sudah berbeza. Aku suka pakai seluar skinny. Tiba2 aku terjumpa dengan seorang muslim yang sangat baik. Dia sapa aku. Aku mula tertarik dengan akhlak muslim tersebut. Walaupun aku ini kotor, keji, tapi lelaki itu tetap bersungguh-sungguh nak jadi kawan aku. Nama dia, Fathi.

Sejak berkawan dengan Fathi, aku dapat rasakan kehidupan aku yang dulu lebih gembira. Fathi cakap kat aku, semua orang ada peluang kedua untuk berubah menjadi lebih baik, termasuk kamu. Aku terdiam. Air mata mula menitis, lama2 aku menangis sekuatk uatnya. Menangis keinsafan. Fathi cakap lagi kat aku, uhibbuka fillah. Aku terharu ada kawan seperti dia. Aku nak jadi baik juga. Aku nak berubah!

Kawan2 jangan jadi seperti aku.

#maaf. Hanya kisah yang ringkas


Reactions:

 

Subscribe to Badar KISAS

Contact us

Email us: badarkisas@gmail.com

Penaung