Monday, 6 June 2016

Madrasah Ramadhan

‘Esok dah masuk bulan puasa.
Apakah aku ingin menyambutnya seperti tahun-tahun yang lalu?
Sekadar melakukan amal ibadah tanpa menghayati dengan hati,
Hanya sekadar menahan lapar dan dahaga, Ibadah yang dilakukan juga terasa kering, Al-quran yang dibaca semata-mata ingin menghabiskan target bacaan. Sampai bila ramadhanku begini?’

Haziq tersedar daripada lamunannya apabila Fakhrul datang menyapa. Semakin berkurangan orang di kawasan taman rekreasi itu memandangkan hari pun sudah senja.

“Apa yang kau fikirkan ni Haziq?”dia duduk disebelah.
“Fikirkan kau.”selamba Haziq menjawab sambil senyum segaris.
“Kau ni , aku serius ni.”Fakhrul mendesak Haziq.
“Esokkan puasa, so fikir pasal puasalah.” Haziq masih lagi berfikir.
“Hehe. Tak sabar nak puasa. Seminggu ni kita dapat puasa kat rumah masing-masing, lepas tu kita balik KISAS puasa kat sana pulak. Moga Allah berikan kekuatan untuk kita semua menempuh bulan ramadhan yang penuh keberkatan ini.”
“In shaa Allah. Aameen. Jangan lupakan Ramadhan Chart yang kita dapat sebelum cuti haritu.”
“Ouh, yang BADAR edarkan sempena  Ihya’ Ramadhan tu ya? Terima kasih ingatkan.”
Mereka berdua beransur pulang ke rumah masing-masing. Malam itu bermulanya solat terawikh kerana esok sudah berpuasa.
*****

Bagaimana ramadhan kita pada tahun ini?

Berdoalah kepada Allah agar diberi kekuatan dan penghayatan dalam melakukan amal ibadah bagi mendekatkan lagi diri kita dengan Allah.

Cuba cari hikmah dalam setiap amal ibadah yang kita lakukan agar kita tahu kenapa Allah suruh kita buat. Pasti ada hikmahnya.

Walaupun ramadhan kita cuma 29 hari , tetapi ianya menjadi kayu ukur kita sepanjang hayat.

Menjadi kewajipan kepada kita semua sebagai pelajar sekolah agama yang membawa nama Islam untuk mempelajari setiap perkara ini agar kita dapat sampaikan buat ummat Islam diluar sana yang sedang dahagakan ilmu.

Kalau bukan kita , siapa lagi?

Ingin saya mengingatkan diri kita semua, agar tidak menjadikan kemudahan yang Allah berikan sebagai satu fitnah.
Contohnya, gadget yang sedia ada menjadikan diri kita lalai dan lupa dengan al-Quran.

Sibuk membelek handphone sehingga terlupa membelek al-Quran.

Cuba kira berapa kali kita semua membaca mesej di dalam WhatsApp berbanding kita membaca mesej di dalam al-Quran.

Berapa lama kita menghadap handphone berbanding kita menghadap al-Quran.

Berapa pantas tangan kita menscroll skrin handphone berbanding menyelak helaian al-Quran. Allahu akbar.

Andai hati sudah terjentik, ucapkanlah Alhamdulillah.
Andai hati masih keras membatu, ucapkanlah Astaghfirullah. Moga Allah simbah hati itu dengan limpahan hidayah.

"Bukankah bulan Ramadhan adalah bulan yang dikhususkan untuk aku memaknai al-Quran ? Dimana kemuliaan Ramadhan jika tiada kena mengena dengan al-Quran? Bukankah satu-satunya kalimah Ramadhan di dalam al-Quran berkaitan dengan al-Quran dan bukannya berlapar dan dahaga itu matlamatnya."
Ustaz Syaari Ab Rahman 

Sedarlah wahai sahabatku yang aku sayangi kerana Allah !
Boleh jadi ini ramadhan kita yang terakhir , kerana tiada siapa yang boleh  menjamin umur kita untuk Ramadhan pada tahun hadapan melainkan dengan jaminan Allah.

Dan tiada siapa tahu sama ada kita boleh menghabiskan ramadhan pada tahun ini atau hanya separuh jalan sahaja yang Allah izinkan. Allahu a’lam.

Jadi mengapa kita masih mencari alasan untuk mengelak daripada melakukan amal ibadah yang sangat besar ganjarannya.

Gunakanlah Ramadhan kali ini sebaiknya.

Jadikan ia bermakna buat diri kita.

Bersyukurlah kerana kita diberi peluang untuk duduk dan beribadat pada bulan ini.

Niatkan setiap amalan yang kita lakukan kerana Allah.

Istiqamahlah.

Istiqamahlah dalam melakukan sekecil-kecil amalan kerana boleh jadi sekecil-kecil itulah yang menjadi asbab kita ke syurga.

Cuba banyakkan muhasabah diri.

Renung-renungkan,

Selama kita hidup sudah berapa banyak sumbangan kita untuk Islam.

Sejauh mana amal ibadah yang kita lakukan memberi kesan pada hati kita.



Moga bulan ramadhan ini juga kita diberi satu kekuatan yang luar biasa untuk beribadah kepadaNya.

Moga kita semua menjadi Rabbaniyun bukannya Ramadhaniyun , kerana kita semua adalah hamba Allah bukannya hamba Ramadhan.

Moga entry kali ini dapat memberi manfaat buat kita semua. In shaa Allah.

Salam Ramadhan Al-Mubarak .
Reactions:

0 kesannya:

Post a Comment

 

Subscribe to Badar KISAS

Contact us

Email us: badarkisas@gmail.com

Penaung