Sunday, 20 September 2015

Langit tidak selalunya Cerah.


Aku toleh ke belakang,
toleh depan balik.

Pandang langit,
awan membiru,
ozon menipis,
hari demi hari.

pandang tanah,
pasir menebal,
debu bertebaran,
nampak,
kosong.

Berterbangan slip trial dari tangan,
terbang ke awangan,
dan jatuh ke dalam sungai.
nak kejar?

biarlah.

"Result bukan bagus pun." aku mendengus pada diri sendiri.

Aku yang tak guna,
aku yang bazir masa,
aku yang malas; binasa.

Aku toleh ke langit,
apakah aku tidak layak ya Allah?
aku dah usaha!
aku dah cuba!
di mana silap aku ya Allah?

Dalam perjalan menuju ke rumah,
hanya perlu melintas jalan yang menjadi pembeza antara rumah dan dunia-bukan-rumah.

Maka aku lintas,
dan terlanggar,
bukan,
dilanggar,
dilanggar lari oleh sebuah lori mercedes-benz.
Dalam sekelip mata, aku pengsan,
pengsan
pengsa
pengs
peng
pen
pe
p
...

***

"Man, bangun man!", kejut rakanku, Bilal.

Saat mata dibuka, kelihatan putih di semua penjuru,

apakah aku di syurga?

"Kita kat mana ni Bilal?", aku bertanya.

"Entah." jawabnya pendek.

"Kita di suatu tempat, tempat untuk kita lihat perkara yang kita lakukan." datang satu suara dari belakang, Syahmi, rakan karibku juga.

"Tempat ini tempat untuk kita muhasabah siapa diri kita." datang dari satu lagi suara dari penjuru yang berbeza, Afif, rakan dari tingkatan satu ku dulu sebelum menjejakkan kaki ke Kolej Islam.

"Betul! Inilah tempat untuk kita renung semula siapa diri kita." datang pula dari satu himpunan suara yang gah, ku tatap satu-satu muka insan yang mengeluarkan suara itu, Amir, Syazwan, Hafidzi, Iman, Aiman, Amin, Fawwaz, Akif, Farhan, Azizi, Alif, Ahmad dan ramai lagi.

Suara itu datang dari...
Batch aku,
kesemuanya!

Keluar Saied dari celah himpunan ramai itu memegang sehelai kertas dan menunjukkannya ke muka aku, kertas itu ialah...

kertas keputusan trial aku!

"Keputusan kau yang teruk ini bukan menjadi penghalang untuk kau bangun sahabatku!"

Aku tidak berfikir lama, aku terus ambil dan koyakkan kertas itu.

Datang Adib dan Anwar serta Muaz dari ramai-ramai orang itu lalu mengutip helaian kertas yang sudah koyak itu, lalu mereka menge-tape semula kertas itu. Dan tunjukkan kepada ku semula.

Ini bukan noktah terakhir untukmu, ini hanya titik permulaan.

Titik permulaan?
Apakah yang mereka katakan jika tinggal lagi 42 hari ke tarikh Sijil Pelajaran Malaysia dan mereka mengatakan hari ini ialah titik permulaan.

"Apa yang kau merepek ni?" aku bertanya dalam nada yang tinggi.

"Kami tak merepek" keluar suara dari Abdul Rahman.

"Kami cuma nak hang sedar." sambungnya ringkas.

"Betul, inilah titik permulaan. Titik permulaan yang Allah beri kepada kau, supaya kau sedar bahawa kau masih belum lagi bersedia untuk ke medan jihad sebenar, dan kau perlukan persediaan yang rapi!" sahut suara dari ramai-ramai orang itu, datang dari, Akmal Hakim!

"Ini lah titik permulaan sebenar, kau cuma perlu ambil iktibar dan pandang dari satu sudut pandangan yang optimis dan positif!" kata Aizad.

"You have to look forward and look backwards. Why? Forward to chase after your dreams, while backwards to pull your friends who face the same fate as you did." celoteh Amiruddin dalam bahasa orang puteh.

"Inilah titik permulaan bagi kau, dan juga kami, tidak terasing juga bagi diri aku, kau perlu bangkit kau perlu BANGKIT! Ayuh bangkit ayuh bangkit wahai Miftahul Asywaq!" keluar suara kebangkitan dari Syazwan Naim.

Lalu mereka pun berteriak, TAKBIR!

***

Lalu aku pun terbangun.

Aku cuma mimpi,
berhalusinasi,

aku terjatuh di tepi jalan,
Alhamdulillah
tidak terlanggar dengan lori tadi

ALHAMDULILLAH.
sebab kini,
Aku sudah punyai Visi,
Aku sudah punyai Misi,
Aku sudah punyai Matlamat dan Objektif,

yang aku ingin perbaiki,
dan aku ingin improve,
dan aku bangkit,
kerana ini hanyalah titik permulaan,
untuk aku terus maju,
untuk aku menang berjihad

kerana Allah
kerana Rasul Allah
kerana Ibu bapa ku

Astaghfirullah untuk diri aku yang lama,
Innalillah bagi rakan-rakan ku yang masih tidak menyedari hakikat ini,
Subhanallah bagi rakan ku yang terlalu maju ke hadapan sampai lupa akan rakan di belakang.

Pesanan:

Untuk yang rasa keputusan mereka lemah, jangan lupa mencari kawan yang mampu membantu, kerana mereka bersedia membantu.

Untuk yang rasa keputusan mereka baik, jangan lupa ucapkan Alhamdulillah dan mencari, MENCARI rakan yang perlu dibantu. Mereka ini barangkali segan jadi bantulah mereka.

Sebab apa?
Sebab kita Miftahul Asywaq!
Sebab kita penggegar alam ini dengan suratan takbir!
Sebab kita pemimpin ummah masa hadapan.

TAKBIR!

Juga untuk STAM dan STPM,
begitu juga untuk SPM.

Doakan kami.
Doakan Miftahul Asywaq 60.
Doakan Nur As-Siddiq 58

Saturday, 12 September 2015

Malam Aspirasi Kesenian Islam (MANIS) 2015


PENGUMUMAN:


Jemput bersama-sama ke Malam Aspirasi Kesenian Islam 2015 (MANIS 2015) anjuran Badan Dakwah Dan Rohani Kolej Islam Sultan Alam Shah, SBT.
Dari jam 8.00-12.00 AM
Bertempat di Dewan Al-Muttaqin Al-Muthaqqafin, Kolej Islam Sultan Alam Shah.
Antara Artis yang akan hadir:
Hijjaz
Shoutul Amal
Syazwan Basil (ALKIS)
Rahman Mahadi (ALKIS)

"Memartabatkan Transformasi Hiburan Islamik"

* Harga tiket hanya RM5 SAHAJA!

 

Subscribe to Badar KISAS

Contact us

Email us: badarkisas@gmail.com

Penaung