Monday, 10 February 2014

Warkah Buat Adikku



Adikku,
Kami di sini sudah lama menunggu kehadiran kalian ke sini untuk menambah seri wajah Kolej Islam dan ketahuilah kehadiran kalian membawa seribu satu rahmat dan berkat buat Kolej Islam tercinta.

Adikku,
Ketahuilah, kalian sekarang  menjejakkan kaki di suatu bumi yang asing dari dunia lain. Bumi ini asing dan dianggap asing kerana ia sangat asing malah pelik di mata dunia luar. Ketahuilah adikku, keterasingan itu baik untuk kalian kerana tidakkah kalian ingat hadis Nabi kita, "Agama Islam itu asing dan akan kembali asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing".

Adikku,
Ketahuiah di sini ada satu golongan namanya 'Teacher' , mereka sangat berjasa pada bumi ini, pengorbanan masa, tenaga sudah lali, bagi mereka semata-mata untuk mendidik kami di sini. Kehebatan mereka menyampaikan ilmu tiada tolok bandingnya dan ketahuilah, mereka merupakan penyumbang terbesar kejayaan di bumi ini.

Adikku,
Ketahuilah, di sini kalian akan bertemu 'Friends' yang juga datang ke bumi ini dengan matlamat yang sama seperti kalian. Mereka semua datang dari pelbagai penjuru dunia dan nasihatku agar kalian berkenalan, saling memahami dan saling membantu serta  belajar mengenali watak mereka seorang demi seorang agar ia berguna kelak sewaktu kalian berada dalam masyarakat luar.

Adikku,
Ketahuilah, di sini jiwa kalian  akan diikat jalin dengan suatu tali  yang dikenali sebgai 'Ukhwah'. Ikatan ini sangat penting dan bermakna bagi kalian sepanjang bermukimnya kalian di sini dan ingatlah ikatan ukhwah inilah akan membawa kalian sehingga akkhir hayat kalian.

Adikku,
Ketahuilah, sebelum ini kalian bernafas dengan gas yang dikenali sebgai oksigen. Di sini kalian bernafas dengan 'Tarbiah'. Rasailah kenikmatan tarbiah itu melalui jiwa dan sanubari kalian,serapi kemanisannya dalam setiap saluran dan rongga tubuh kalian agar ia menjadi suatu yang bermakna buat kalian.

Adikku,
Ketahuilah, di bumi ini terdapat atmosfera yang membendung dan menjaga roh dan spiritual kalian di sini.
Orang memanggilnya 'Biah Solehah' dan 'Usrah'. Ketahuilah, kalian akan menjadi baik  di sini kerana keteballan atmosfera tersebut dan pesananku agar kalian terus memeliharanya.

Akhir kalam, Selamat Datang ke Bumi Kisas. Uhibbukum fillah...   

Friday, 7 February 2014

Mutiara Kata Buat Insan Yang Mudah Lupa

Yang Singkat itu Waktu,
Yang Menipu itu Dunia,
Yang Besar itu Hawa Nafsu,
Yang Dekat itu Kematian,
Yang Berat itu Amanah,
Yang Mudah itu Berbuat Dosa,
Yang Susah itu Sabar,
Yang Sering Lupa itu Bersyukur,
Yang Mendorong ke Neraka itu Lidah,
Yang Mendorong ke Syurga itu Amal,
Yang Berharga itu Iman,
Yang Ditunggu Allah itu Taubat!
 

Jika hati ingin menangis BERSUJUDLAH..
jika ingin mengadu BERDO'ALAH..
Jika ingin bersih dari dosa BERTAUBATLAH..
Jika ingin berjaya BERUSAHALAH..
Jika ingin pandai BELAJARLAH..
Jika ingin ke syurga BERIBADAHLAH..







Saturday, 1 February 2014

Kisah Sepohon Pokok

Suatu ketika, hiduplah sebatang pohon epal besar dan kanak-kanak lelaki yang suka bermain-main di bawah pohon epal itu setiap hari.
Kanak-kanak itu suka memanjatnya hingga ke pucuk pohon, memakan buahnya, tidur dibawah keteduhan rendang daun-daunnya.
Kanak-kanak lelaki itu sangat sayangkan pohon epal itu.
Demikian juga pohon epal sangat sayang kepada kanak-kanak kecil itu.

Waktu terus berlalu.
Kanak-kanak lelaki itu kini telah dewasa dan tidak lagi bermain-main dengan pohon epal itu setiap hari, seperti kebiasaannya.

Suatu hari dia mendatangi pohon epal itu.
Wajahnya nampak sedih.


“Mari ke sini bermain-main lagi denganku” kata pohon epal itu.
“Aku bukan anak kecil yang bermain-main dengan pohon lagi” jawab kanak-kanak lelaki itu.
"Aku ingin sekali memiliki mainan, tetapi aku tiada wang untuk membelinya.”

Pohon epal itu menyahut, “Erm, maaf aku pun tiada wang.. Tetapi kamu boleh mengambil semua buahku dan menjualnya. Kamu boleh mendapatkan wang untuk membeli mainan idamanmu” . Kanak-kanak lelaki itu sangat gembira. Dia memetik semua buah epal yang ada di pohon dan pergi dengan penuh suka cita.
Namun, setelah itu kanak-kanak lelaki itu tak pernah datang lagi. Pohon epal itu kembali sedih.

Suatu hari kanak-kanak lelaki itu datang lagi.
Pohon epal sangat gembira melihatnya datang.
“Mari bermain-main denganku lagi” kata pohon epal.
“Aku tiada waktu” jawab kanak-kanak lelaki itu.
“Aku harus bekerja untuk keluargaku. Kami memerlukan rumah untuk tempat tinggal. Mahukah kau menolongku?”
“Maaf aku pun tidak memiliki rumah. Tetapi kamu boleh menebang semua dahan rantingku untuk membina rumahmu” kata pohon epal itu.

Kemudian anak lelaki itu menebang semua dahan dan ranting pohon epal itu dan pergi dengan gembira.
Pohon epal itu juga merasa bahagia melihat anak lelaki itu gembira. Tetapi anak lelaki itu tak pernah kembali lagi. Pohon epal itu sekali lagi merasa kesepian dan sedih.

Pada suatu musim panas, anak lelaki itu datang lagi.
Pohon epal merasa sangat gembira menyambutnya.
“Jom bermain-main lagi denganku” kata pohon epal.
“Aku sedih” kata anak lelaki itu.
“Aku sudah tua dan ingin hidup tenang. Aku ingin pergi bersiar-siar dan berlayar. Mahukah kamu memberikan aku sebuah kapal?”

“Maaf aku tidak mempunyai kapal, tetapi kamu boleh memotong batang tubuhku dan menggunakannya untuk membuat kapal yang kau mahu. Pergilah berlayar dan bersenang-senanglah “

Kemudian, anak lelaki itu memotong batang pohon epal itu dan membuat kapal yang diidamkannya.
Dia pun pergi berlayar dan tidak pernah lagi datang menemui pohon epal itu.

Akhirnya, anak lelaki itu kembali setelah bertahun-tahun kemudian.

“Maaf anakku” kata pohon epal itu.
“Aku sudah tidak memiliki buah epal lagi untukmu.”
“Tak apa. Aku pun sudah tidak memiliki gigi untuk mengigit buah epalmu” jawab anak lelaki itu.
“Aku juga tidak memiliki batang dan dahan yang boleh kau panjat” kata pohon epal.
“Sekarang, aku sudah terlalu tua untuk itu semua” jawab anak lelaki itu.
“Aku benar-benar tidak memiliki apa-apa lagi yang dapat aku berikan padamu. Yang tinggal hanyalah akar-akarku yang sudah tua dan sekerat ini” kata pohon epal itu sambil menitikkan air mata.
“Aku tidak memerlukan apa-apa lagi sekarang” kata anak lelaki itu.
“Aku hanya memerlukan tempat untuk berehat. Aku sangat penat setelah sekian lama meninggalkanmu”
“Oooh, bagus sekali. Tahukah kamu, akar-akar pohon tua adalah tempat terbaik untuk berbaring dan beristirehat. Mari, marilah berbaring di pelukan akar-akarku dan berehatlah dengan tenang.”

Anak lelaki itu berbaring di pelukan akar-akar pohon.
Pohon epal itu sangat gembira dan tersenyum sambil menitiskan air matanya.

Apa yang dapat kita ambil dari cerita tersebut adalah ini adalah tentang cerita kita semua
Pohon epal itu adalah ibu bapa kita.
Ketika kita muda, kita senang bermain-main dengan ayah dan ibu kita.
Ketika kita semakin besar, kita meninggalkan mereka (seperti sekolah yang jauh dan universiti), dan hanya datang ketika kita memerlukan sesuatu atau dalam kesulitan.

Tidak peduli apa-apa pun, ibubapa kita akan selalu ada untuk memberikan apa yang dapat mereka berikan untuk membuat kita bahagia.
Kita mungkin berfikir bahawa anak lelaki itu telah bertindak sangat kasar terhadap pohon itu,
Tetapi kadangkala tanpa kita sedari begitulah sikap kita terhadap orang tua kita.

Orang inilah yang setiap hari bekerja keras untuk kesejahteraan kita, anak-anaknya.
Orang inilah, rela melakukan apa sahaja asal perut kita kenyang dan pendidikan kita lancar.

Sekarang, lihatlah ayah dan ibu anda ketika sedang tidur. Bagaimana jika saat kita jauh tidak disampingnya, kita tak dapat lagi melihatnya kerana mereka sudah tidur untuk selamanya.

Rasakanlah getaran cinta yang mengalir deras ketika mengingat
Betapa banyaknya pengorbanan yang telah dilakukan mereka ini untuk kebahagiaan anda.
Cintailah mereka kita, dengan sebenar-benarnya cinta

Ucapkan pada ibubapa kita sekarang, betapa kita mencintainya; dan berterima kasih atas seluruh hidup yang telah dan akan diberikannya pada kita.

Bayangkanlah apa yang akan terjadi jika esok hari mereka “orang-orang dikasihi itu” tidak lagi membuka matanya, selamanya..


Aduhai ayah, ibu… terima kasih engkaulah pelita dalam hatiku..
Ya Allah Ya Ghaffar
Tak kuasa lagi aku merangkai kata ini…
Dan hanya permohonan dari lubuk hatiku yang penuh noda dan dosa dengan rahmatMu yang meliputi segala sesuatu Kasihanilah aku dan kedua orang tuaku…
Demi RahmatMu yang mendahului murkaMu, daku bermohon, ampunilah dosa kedua orang tuaku
Duhai Zat yang selalu mendengarkan jeritan inilah daku yang merendahkan diri dihadapanMu.
Amin.....



 

Subscribe to Badar KISAS

Contact us

Email us: badarkisas@gmail.com

Penaung