Tuesday, 16 February 2010

Tangisan Rasulullah Menggoncangkan Arasy


Jika harta yang hilang dari diri seseorang, maka tiada apa pun yang hilang, Jika kesihatan yang hilang dari diri seseorang, maka ada sesuatu yang hilang, Tetapi jika akhlak yang hilang dari diri seseorang, maka segala-galanya telah hilang dari diri seseorang.

"Dikisahkan, bahawasanya di waktu Rasulullah s.a.w. sedang asyik bertawaf di Ka'bah, beliau mendengar seseorang di hadapannya bertawaf, sambil berzikir: "Ya Karim! Ya Karim!" Rasulullah s.a.w. menirunya membaca "Ya Karim! Ya Karim!" Orang itu lalu berhenti di salah satu sudut Ka'bah, dan berzikir lagi: "Ya Karim! Ya Karim!" Rasulullah s.a.w. yang berada di belakangnya mengikut zikirnya "Ya Karim! Ya Karim!" Merasa seperti diolok-olokkan, orang itu menoleh ke belakang dan terlihat olehnya seorang laki-laki yang gagah, lagi tampan yang belum pernah dikenalinya. Orang itu lalu berkata: "Wahai orang tampan! Apakah engkau memang sengaja memperolok-olokkanku, kerana aku ini adalah orang Arab badwi? Kalaulah bukan kerana ketampananmu dan kegagahanmu, pasti engkau akan aku laporkan kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah."(selanjutnya....)

Sunday, 14 February 2010

Penyakit Hati?


Ulul Albab: Penyucian jiwa antara amalan paling utama

Penyakit hati faktor insan jauh daripada rahmat Tuhan, terjerumus ke neraka

DARIPADA 110 kali perkataan 'qulub', kata jamak 'qalb' yang dalam bahasa kita diterjemah menjadi 'hati' yang disebutkan dalam al-Quran, sebahagian besar penyebutannya dikonotasikan negatif dengan pengertian bahawa hati dalam keadaan sakit yang memerlukan pengubatan.

Ini lain halnya dengan penyebutan 'qalb', kata tunggal 'qulub' yang dalam bahasa kita menjadi 'kalbu'. Walaupun ia disebut sebanyak 16 kali tetapi semua penyebutannya berkonotasikan positif dengan pengertian bahawa hati itu dalam keadaan sihat tidak sakit.

Penyebutan hati dalam bentuk kata tunggal ini perinciannya adalah tanpa imbuhan (qalb) disebut dua kali; dengan imbuhan orang pertama (qalbi) sekali; dengan imbuhan orang kedua (qalbuka) tiga kali; dengan imbuhan orang ketiga (qalbuhu) lapan kali dan (qalbuha) sekali; dan 'muthanna' (qalbain) sekali.(selanjutnya.....)

Saturday, 13 February 2010

VALENTINE, PROPAGANDA BARAT

Assalamualaikum w.b.t.

Seperti yang kita sedia maklum, tahun ini hari raya tahun baru cina disambut serentak dengan hari valentine. Namun, penulis tidak ingin menghuraikan sebarang persoalan tentang tahun baru cina, sebaliknya tentang hari valentine. Di Malaysia, kebanyakan para remaja muslim mahupun bukan muslim, turut mengambil kesempatan ini untuk meluahkan pelbagai bentuk ekspresi cinta dan kasih terhadap orang yang disayangi.



Persoalannya, adakah benar tingkah laku tersebut? Adakah ianya salah satu sambutan yang harus turut disambut oleh islam?
Sudah tentulah jawapan bagi persoalan ini adalah TIDAK .
Mari kita ikuti serba sedikit sejarah perkembangannya dan faktor-faktor bagi umat islam HARAM menyambutnya.

Asal-usul Valentine

Tindakan mengaitkan pertengahan bulan Februari dengan cinta dan kesuburan sudah ada sejak dahulu kala. Menurut tarikh kalendar Athens kuno, masa antara pertengahan Januari dengan pertengahan Februari adalah bulan Gamelion, yang dipersembahkan kepada pernikahan suci Dewa Zeus dan Hera.(selanjutnya.....)

 

Subscribe to Badar KISAS

Contact us

Email us: badarkisas@gmail.com

Penaung